Catatan Untuk Banl Bagi Kaum Miskin DCI

Diambil dari buku 'When Helping Hurts' (Saat Menolong yang Terluka) oleh Corbert dan Fikkert

1. Apakah model keuangan mikro adalah untuk Anda?

Banyak misi, gereja, ministri kecil dan perorangan di negara berkembang mengejar “Model Pemberi” di mana mereka mencoba menyamai Bank Grameen dari Bangladesh yang terkenal dan skema Bank untuk Orang Miskin lainnya dengan membentuk sebuah keuangan mikro kecil untuk memberikan pinjaman kepada orang-orang miskin.

Sayangnya, misi, gereja dan orang-orang berhati besar terutama sekali tidak cocok untuk menyediakan pinjaman untuk dua alasan.

1. Mereka tidak memiliki teknik, manajemen dan sumber keuangan untuk mendapatkan dana yang cukup besar guna menunjang program pinjaman mereka. Jika peminjam merasa bahwa program itu tidak menarik, maka mereka akan berhenti membayar pinjaman mereka, dengan demikian akan menghancurkan program tersebut. Untuk mengubah sebuah kota atau bangsa seperti yang dimiliki Grameen, sebuah skema Bank untuk Orang Miskin yang sehat membutuhkan puluhan, ratusan atau ribuan nasabah, sebuah jumlah kecil di luar kapasitas kebanyakan misi, gereja, agensi dan perorangan. Meskipun demikian perorangan dan agensi-agensi kecil niscaya dapat mengubah komunitas mereka seperti yang telah dilakukan Bank DCI di Aduku, Uganda.

2. Orang-orang percaya merasa kesulitan untuk menyeimbangkan budaya kasih karunia dan pengampunan dengan disiplin yang dibutuhkan untuk melaksanakan pembayaran kembali pinjaman. Berapa banyak gembala atau pemimpin bank yang akan bersedia untuk melaksanakan pembayaran kembali pinjaman – dengan mengambil alih rasa aman atau kepemilikan – dari seorang janda dengan lima anak yang gagal membayar kembali pinjamannya? Tetapi jika skema bank tidak mau melakukan pembayaran kembali pinjaman untuk janda ini, peminjam lainnya akan merasa bahwa mereka tidak perlu membayar kembali pinjamannya, dan program mereka akan gagal. Keuangan mikro adalah sebuah bisnis yang keras, sama halnya dengan sebuah berkat.

Banyak misionaris dan gereja mengabaikan peringatan ini dan percaya bahwa mereka dapat berhasil mengikuti Model Penyedia. Tetapi pemandangan tertutup oleh bangkai-bangkai program pinjaman yang gagal yang dimulai oleh orang-orang yang bertujuan baik.

2. Keuangan mikro tanpa uang dari Barat adalah mungkin

Pertimbangkan sebuah Tabungan dan Asosiasi Kredit sebagai gantinya.

Maria berjalan ke depan jemaat gereja Kasih Allah di perkampungan kumuh Manila dan memberikan kesaksian kepada jemaat, “Anak saya mungkin telah mati jika tidak ditolong oleh Asosiasi Tabungan dan Kredit gereja ini. Saya bisa memperoleh pinjaman untuk pengobatan, dan mereka juga mendoakan dan mengunjungi anak saya yang sakit.” Camila kemudian berdiri dan menjelaskan bahwa anggota SCA telah mendorongnya untuk meminjam sejumlah uang sehingga ia bisa memulai sebuah bisnis kue kecil-kecilan. Sebagai hasil dari bisnisnya ini, ia mampu memenuhi kebutuhan harian anak-anaknya dengan lebih baik.

Asosiasi Tabungan dan Kredit (SCA) berasosiasi dengan Gereja Kasih Allah menyalurkan total 41 pinjaman dengan bunga yang relatif lunak, dan menikmati 100% pengembalian pinjaman. Selain itu bunga yang dibayarkan atas pinjaman tersebut memungkinkan anggota SCA untuk menerima dividen atas tabungan mereka.

Tetapi berkat lebih daripada ekonomi di bumi. Anggota SCA saling mendoakan satu sama lain dan keluarganya, dan Allah dengan mantap menjawab doa-doa mereka: para suami mendapatkan pekerjaan, anak-anak disembuhkan dan hubungan yang rusak dipulihkan.

Para tetangga anggota SCA berkomentar mengenai kasih dan perhatian yang ditunjukkan oleh satu anggota kepada anggota lainnya, jadi anggota SCA mengundang para tetangga ini untuk menghadiri pertemuan mingguan dan pelajaran Alkitab mereka. Para non-anggota ini diizinkan untuk meminjam uang dari SCA dengan suku bunga yang lebih rendah daripada lintah darat lokal. Dan ketika non-anggota SCA memulai siklus kedua tabungan dan pinjamannya, para non-anggota ini diizinkan untuk menjadi anggota.

Cukup luar biasa SCA ini, yang merefleksikan sebuah pendekatan alternatif untuk keuangan mikro yang tidak membutuhkan satu sen uang donor atau manajemen dari luar. SCA adalah sebuah kredit kesatuan di mana orang-orang miskin menyimpan dan meminjamkan uangnya kepada yang lainnya. Setiap anggota mengkontribusikan jumlah tabungan yang telah disetujui kepada dana kelompok pada pertemuan mingguan. Anggota SCA memutuskan berapa banyak dana kelompok yang akan dipinjamkan, kepada siapa akan dipinjamkan dan ketentuan pinjaman. Pada akhir masa yang telah ditentukan sebelumnya, biasanya 6 atau 12 bulan, setiap tabungan anggota dikembalikan bersama dividen yang mereka peroleh dari bunga yang dikenakan atas pinjaman. Ini adalah keuangan mikro tanpa manajer atau uang dari luar!

Satu-satunya peran gereja, misi atau agensi dari luar di dalam model SCA ini adalah memfasilitasi pembentukannya. Kelompok SCA mengatur urusan dan mengelola uang mereka sendiri, dengan kata lain orang-orang miskin diberikan kuasa untuk menciptakan dan mengatur sebuah sistem untuk tabungan dan meminjam sejumlah uang yang mereka butuhkan. Pertemuan kelompok juga menyediakan konteks yang sempurna untuk saling membagikan iman dan mempelajari firman Tuhan yang dibagikan oleh seorang misionaris, gereja atau oleh anggota kelompok mereka sendiri.

SCA telah terbukti sebagai sebuah cara yang strategis dan efektif untuk maju di dalam Dunia Mayoritas untuk alasan-alasan berikut ini:

  • SCA begitu sederhana untuk difasilitasi, dapat bekerja pada skala yang kecil dan tidak membutuhkan orang luar untuk meminjamkan dan mengumpulkan uang.
  • Sebagai tambahan kepada penyediaan pinjaman, SCA memberikan jalan bagi orang-orang miskin untuk menabung dan bahkan memperoleh bunga dari tabungan mereka.
  • SCA dapat bekerja baik di wilayah perkotaan maupun pedesaan.
  • Nilai pinjaman berkisar antara $5-$12 yang sepenuhnya mungkin, karena nilai pinjaman berjumlah sampai ratusan dollar, oleh karena itu SCA dapat melayani sampai kepada berbagai tingkat kemiskinan, termasuk yang sangat miskin.
  • Harga borongan dari SCA dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga, tidak hanya pembiayaan penanaman modal bisnis.
  • Karena SCA mula-mula dikembangkan oleh orang-orang miskin, meningkatkan pembangunan pengetahuan lokal mereka. Fakta ini dikombinasikan dengan tabungan lokal, membuat penggunaan keterampilan, tenaga kerja dan kecerdasan yang efisien di dalam komunitas orang miskin.
  • SCA memakai metode partisipatori yang tinggi, yang mengizinkan para anggota kelompok untuk membuat kebijakan mereka sendiri daripada meresepkan kebijakan-kebijakan tersebut bagi mereka.
  • Fakta bahwa SCA dapat berasal dari gereja-gereja dan misi membuatnya mudah untuk membagikan iman dan mengajarkan kebenaran, dengan demikian menunjukkan kehancuran hati pada tingkat individual.

Ada banyak contoh dari gereja dan ministri individual mempromosikan

SCA sebagai bagian dari Firman dan ministri yang efektif daripada sebuah skala yang kecil, tetapi program untuk skala luas juga mungkin. Sebagai contoh, gereja Anglikan dari Rwanda sekarang ini sedang mencoba untuk memasukkan 8.000 orang di dalam SCA yang berpusat gereja sebagai bagian dari penjangkauan nasional dan holistik.

Apakah sisi negatif dari SCA? Ada dua masalah yang menonjol. Pertama, orang-orang miskin kadang-kadang harus bergumul dalam mengatur kelompoknya dengan baik, untuk membuat laporan yang akurat, dan untuk menjalankan disiplin. Banyak Bank Keuangan Mikro melaksanakan semua fungsi ini dengan lebih baik. Kedua, SCA tidak memobilisasi sejumlah besar kapital pinjaman secepat yang dilakukan oleh Bank Keuangan Mikro. Anggota kelompok dapat menjadi tidak sabar dengan proses penyimpanan uang modal pinjaman, terutama jika bisnis mereka dapat menangani nilai pinjaman yang lebih besar. Meskipun demikian, SCA merupakan alternatif yang sehat untuk menunjukkan kehancuran di balik semua tingkat kemiskinan di dunia berkembang.

Lihat juga asosiasi tabungan dan kredit yang berafiliasi dengan gereja Jehova Jireh, sebuah jemaat yang berlokasi di daerah kumuh di Manila, Filipina. Setiap anggota dari asosiasi tabungan dan kredit ini membutuhkan kira-kira satu sampai lima dollar per hari untuk hidup. Setiap anggota dari asosiasi menyetorkan hanya 25 sen perminggu kepada kelompok mereka, yang digunakan oleh asosiasi untuk memberikan pinjaman dengan bunga sangat kecil kepada para anggotanya. Sebagai tambahan, setiap anggota mengkontribusikan 5 sen per minggu kepada asosiasi untuk dana darurat, yang dapat digunakan untuk menyediakan bantuan kepada para anggota yang menghadapi sebuah keadaan darurat.

Dari perspektif orang-orang Barat, orang-orang ini adalah sangat miskin. Dari sudut pandang ini, dapat diambil pelajaran untuk mempertimbangkan kebijakan-kebijakan bahwa asosiasi tabungan dan kredit dikembangkan untuk dana darurat. Uang yang terkumpul dipinjamkan-bukan diberikan- dengan bunga 0% kepada para anggota kelompok yang keluarganya sedang sakit.

Tidak ada bantuan bagi orang-orang yang aliran listrik atau air ledengnya diputus karena tidak membayar tagihannya.

Menurut kelompok, situasi semacam itu bukanlah merupakan keadaan darurat, karena tagihan listrik dan air ledeng merupakan pengeluaran rumahtangga rutin yang harusnya telah dipersiapkan. Kelompok bahkan tidak akan memberikan pinjaman darurat untuk beaya persalinan di rumah sakit, karena keluarga itu memiliki waktu 9 bulan untuk mempersiapkan kelahiran bayi mereka. Akhirnya, jumlah pinjaman dana darurat adalah terbatas kepada jumlah kontribusi tabungan dari anggota. Para anggota dari asosiasi tabungan dan kredit ini adalah orang-orang yang keras.

3. Siapakah yang Anda tolong?

Banyak orang yang datang kepada Anda untuk meminta bantuan akan menyatakan bahwa mereka sedang dalam krisis, membutuhkan bantuan keuangan darurat untuk keperluan pembayaran rekening, uang sewa, untuk makan atau transportasi. Apakah bantuan itu tepat untuk menolong orang seperti ini? Mungkin ya, mungkin juga tidak. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan.

Pertama, apakah sungguh terjadi krisis? Jika Anda tidak mampu memberikan bantuan dengan segera, apakah kondisinya akan menjadi serius, konsekuensi negatif? Jika tidak, bantuan itu tidaklah tepat, karena ada waktu bagi orang tersebut untuk bertindak mengatasi masalahnya sendiri.

Kedua, pada tingkat apa individual tadi secara pribadi bertanggung jawab untuk krisis itu? Tentu saja, rasa kasihan dan pengertian bermain di sini, khususnya ketika seseorang mengingat faktor sistemik yang dapat berperan di dalam kemiskinan. Tetapi masih tetap penting untuk mempertimbangkan tanggung jawab orang tersebut atas situasinya, ketika mengizinkan orang tadi untuk merasakan penderitaan akibat perilaku tidak bertanggung jawabnya dapat menjadi bagian dari “kasih yang keras” yang dibutuhkan untuk memudahkan rekonsiliasi pengentasan kemiskinan. Poinnya bukanlah menghukum orang itu untuk kesalahan atau dosa yang telah dilakukannya, tetapi untuk memastikan bahwa dapat dipetik pelajaran yang berharga dari situasi ini.

Ketiga, dapatkah orang itu menolong dirinya sendiri? Jika ya, sebuah bantuan yang murni adalah hampir tidak tepat, karena akan mengikis kapasitas orang itu untuk menjadi seorang pengurus sumber daya dan kecakapannya sendiri.

Keempat, pada tingkat apa orang ini telah menerima bantuan dari Anda atau yang lainnya di masa lalu? Berapa kemungkinan ia untuk menerima bantuan yang sama di masa mendatang?

Orang ini mungkin telah menerima bantuan “darurat” dari satu gereja atau bank secara bergantian, jadi “pemberian hanya kali ini saja” dari Anda mungkin adalah pemberian kesepuluh yang baru saja ia terima.  

Ketika beberapa dari aturan ini menyentuh perasaan intuitif ketika bekerja dengan kaum miskin secara materi di Amerika Utara, banyak orang Barat mengabaikan prinsip-prinsip ini ketika bekerja dengan kaum miskin di negara berkembang. Dibandingkan dengan Barat tingkat kemiskinan di dunia berkembang terlihat begitu membinasakan, dan orang-orang terlihat begitu tak berpengharapan. Di dalam konteks semacam ini, banyak orang Barat segera memberikan uang dan bentuk bantuan lainnya dengan cara yang bahkan tidak mereka pertimbangkan ketika melayani kaum miskin di tempat mereka.

Dibutuhkan pertimbangan besar, jangan biarkan emosi menguasai akal sehat Anda.

Kembali ke halaman Bank untuk Orang Miskin

Share Button

Juga tersedia dalam: EnglishFrenchSpanishPortuguese, Brazil